Home Startup Super Apps Airasia

Super Apps Airasia

0

Baik itu e-niaga, pembayaran digital, perjalanan, atau media online, sebut saja, AirAsia ada di dalamnya.

Meskipun maskapai tetap menjadi bisnis intinya, 17 lini bisnis Grup AirAsia, mulai dari fintech hingga e-commerce dan pengiriman makanan, berbicara dengan abisnis.undercover.co.idsi “aplikasi super” yang luas.

Kredit foto: 123rf

“Kami ingin menjadi portal one-stop-shop untuk memenuhi semua kebutuhan konsumen… Anda dapat terbang, menginap, berbelanja, makan, mengobrol – semuanya dari kenyamanan satu aplikasi,” Karen Chan, CEO AirAsia.com, mengatakan di Konferensi Pengembangan Produk bisnis.undercover.co.id minggu lalu.

Poros AirAsia datang di tengah krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya yang telah membuat industri perjalanan bertekuk lutut. Sementara perusahaan memiliki pandangan ke depan untuk melakukan diversifikasi dari bisnis intinya jauh sebelum pandemi melanda, sekarang berjalan melawan waktu.

Dengan permintaan perjalanan hanya sebagian kecil dari sebelumnya, maskapai telah melaporkan kerugian bersih sebesar 803,3 juta ringgit (US$187,9 juta) dari Januari hingga Maret, kerugian kuartal pertama terbesar sejak November 2004.

Dan terlepas dari pembukaan kembali rute domestik, auditor eksternal AirAsia Ernst & Young mengatakan ada “ ketidakpastian material ”, yang dapat menimbulkan keraguan pada kemampuan grup untuk melanjutkan kelangsungan usahanya .

Perjalanan penumpang global diperkirakan tidak akan pulih ke tingkat pra-pandemi hingga akhir 2023 . Dengan demikian, keberhasilan abisnis.undercover.co.idsi aplikasi super AirAsia akan bergantung pada kemampuan perusahaan untuk mengumpulkan uang untuk mengatasi periode ini. Jika berhasil, AirAsia bisa menjadi contoh buku teks tentang bagaimana perusahaan-perusahaan besar yang memiliki aset dapat menghasilkan bisnis internet baru.

Meskipun gagasan tentang aplikasi super berbasis maskapai penerbangan mungkin terdengar tidak biasa, sebenarnya tidak terlalu mengada-ada, karena maskapai penerbangan sudah lebih beragam daripada yang mungkin dipikirkan orang: Mereka transportasi, logistik, F&B, media, dan bisnis ritel digabung menjadi satu. .

Beberapa bisnis utama Grup AirAsia / Tabel: Teknologi di Asia

Apa yang ingin dilakukan AirAsia adalah mengabisnis.undercover.co.idl unit-unit ini dan memperluasnya di luar pesawat.

Bayangkan para pelancong memesan penerbangan ke Malaysia melalui AirAsia.com dan mendapatkan rekomendasi untuk paket liburan dan juga bundel hotel .

Setelah mendarat, mereka dapat memesan nasi lemak yang dibuat oleh merek F&B AirAsia Santan melalui GrabFood atau membeli wortel segar dari situs e-niaga Ourshop , membayar melalui e-wallet AirAsia BigPay . Dalam prosesnya, mereka mengumpulkan poin loyalitas BIGLife yang kemudian dapat mereka gunakan untuk mengimbangi biaya penerbangan atau pembelian di masa mendatang. Akhirnya, mereka menerima pesanan mereka di depan pintu mereka melalui layanan logistik Teleport .

Super Apps Airasia
Super Apps Airasia

Naik yang berasal dari udara

AirAsia menantang gagasan seseorang tentang apa itu aplikasi super – yang, di sebagian besar Asia, sering dikaitkan dengan ride hailing. “Yang benar-benar menarik adalah jika Anda melihat aplikasi super lainnya di ASEAN, mereka berlabuh di sekitar mobilitas darat. AirAsia.com didasarkan pada mobilitas udara,” kata Chan.

Aplikasi super Grab dan Gojek telah membangun jaringan distribusi besar-besaran dari pengguna, pengemudi, dan pedagang melalui layanan utama ride-hailing mereka: Grab memiliki 187 juta unduhan seluler hingga saat ini, sementara Gojek memiliki 36,3 juta pengguna aktif bulanan di seluruh wilayah.

Di dalam penerbangan AirAsia / Kredit foto: 123rf

AirAsia juga membanggakan basis pengguna yang terhormat: Sebelum pandemi, ia menerbangkan 100 juta penumpang setiap tahun, kata Chan. Setiap bulan, lebih dari 40 juta pengguna mengunjungi AirAsia.com untuk penerbangan dan pencarian terkait perjalanan, tambahnya.

Tetapi dengan penurunan pemesanan penerbangan selama pandemi, tantangannya sekarang adalah mendorong pencarian gaya hidup yang tidak terkait dengan perjalanan di platform, baik untuk makanan atau belanja online. Ini adalah batasan yang khusus untuk mobilitas udara. “Model bisnis kami adalah nilai keranjang rata-rata tinggi, afinitas tinggi, tetapi kecepatan rendah: frekuensi tidak terlalu banyak, [hanya] mungkin empat hingga lima kali setahun,” catat Chan.

Namun, CEO berharap bahwa dorongan baru-baru ini untuk memperluas penawaran non-maskapai akan mengubahnya.

Pendapatan non-maskapai untuk AirAsia tumbuh 189% antara TA 2018 dan TA 2019 / Sumber: AirAsia Investor Deck, April 2020

Bisnis non-maskapai berkembang pesat: Antara 2018 dan 2019, pendapatan non-maskapai tumbuh 189% menjadi 697 juta ringgit (US$161,7 juta). Namun, mereka masih relatif baru, hanya menghasilkan sekitar seperlima dari total pendapatan grup.

Teleportasi ke profitabilitas

Menggarisbawahi sulitnya membuat tanah di vertikal yang sangat kompetitif dari e-commerce, fintech, dan pengiriman makanan adalah kerugian yang dialami tahun lalu oleh hampir semua vertikal non-maskapai AirAsia, meskipun pertumbuhan signifikan yang mereka capai. Pengecualian? Lengan logistiknya Teleport.

Teleport, anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki oleh perusahaan ventura AirAsia RedBeat Ventures, mencatat laba sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi (EBITDA) positif sebesar 239 juta ringgit (US$55,9 juta) – meningkat hampir sepuluh kali lipat dari 2018, tahun pertamanya operasi.

Ini menonjol dibandingkan portofolio RedBeat Ventures dari usaha yang tidak menguntungkan, yang meliputi AirAsia.com, BigPay, dan merek restoran cepat saji Santan – yang semuanya berada di zona merah tahun lalu.

Layanan kargo udara lintas batas seperti Teleport menjadi andalan di banyak maskapai, tetapi keunggulan AirAsia terletak pada rutenya yang unik, kata Chan. “Lebih dari 25% rute kami unik, yang berarti AirAsia adalah satu-satunya maskapai yang dapat mengunggah kargo dan mengirimkan paket ke pelanggan di provinsi terpencil, yang mencakup first-mile dan last-mile.” Maskapai ini menjalankan 388 rute di seluruh wilayah.

Namun, kargo udara lintas batas juga tidak luput dari Covid-19. Pada bulan Mei, SIA Cargo, unit operasi kargo udara dari maskapai nasional Singapura, melaporkan penurunan 52,8% YoY dalam lalu lintas kargo, diukur dalam ton kargo kilometer, sementara Cathay Pacific yang berbasis di Hong Kong mengalami penurunan pendapatan kargo dan surat. sebesar 29,1% dari tahun ke tahun.

Di tengah perintah pembatasan pergerakan yang diberlakukan di Malaysia sejak Maret, Teleport berkembang dari logistik jarak menengah , dengan AirAsia meluncurkan solusi logistik e-niaga jarak jauh Ourshop dan Ourfresh, serta platform pengiriman makanan Ourfood, untuk memanfaatkan peningkatan permintaan sembako dan pengiriman makanan.

Nasi lemak, salah satu pilihan makanan yang ditawarkan oleh menu inflight AirAsia brand Santan / Kredit foto: 123rf

Teleport juga telah meluncurkan layanan pengiriman paket hari yang sama dan hari berikutnya, dengan yang terakhir diharapkan pada akhirnya menjangkau pelanggan di 10 kota dan 3 negara .

“Dalam dua bulan, kami mengubah platform e-niaga, perjalanan, ritel kami dari menjual parfum dan kosmetik menjadi [menjual] kentang dan wortel,” Chan menjelaskan.

Sejak awal pandemi, AirAsia telah merekrut 3.000 pedagang, dari selai kacang hingga pemasok durian. “Bagi banyak pengusaha ini, ini adalah pertama kalinya mereka [menjadi] e-tailer,” kata Chan, menambahkan bahwa perusahaan membantu mereka memproduksi aset digital dan bahkan melakukan pemotretan produk mereka.

Disengaja atau tidak, jelas bahwa pedagang menjadi fokus yang semakin meningkat untuk AirAsia – dan, lebih jauh lagi, Teleport.

Ourfarm adalah platform pertanian yang menghubungkan petani lokal dan perikanan langsung ke bisnis di seluruh Asia Tenggara melalui dukungan mobilitas darat dari 7.000 pengemudi dan kelebihan “ruang perut” pada penerbangan AirAsia. Pada Juni, memiliki 45 petani lokal dan peternak unggas di atas kapal, melayani lembah Klang. Sementara pengiriman buah-buahan, sayuran, daging, dan ikan saat ini terbatas di wilayah Kuala Lumpur, layanan Ourfarm diharapkan dapat diperluas ke kota-kota Sabah dan Sarawak, serta tetangga Singapura, dalam tiga hingga empat bulan ke depan.

Teleport mengendarai gelombang belanja online. Industri e-niaga Malaysia, yang melebihi US$3 miliar nilai barang dagangan kotor pada 2019, diperkirakan akan mencapai US$11 miliar pada 2025, menurut laporan 2019 oleh Google dan Temasek. Tetapi meningkatnya permintaan e-niaga telah menciptakan kebutuhan akan layanan logistik yang lebih baik, dan Teleport akan menghadapi persaingan ketat dari perusahaan seperti J&T Express dan Ninja Van.

Tidak jelas apa abisnis.undercover.co.idsi AirAsia untuk pedagang kecil, tetapi penciptaan platform GrabMerchant khusus oleh Grab bisa menjadi cetak biru yang baik. Rangkaian layanan perusahaan ride-hailing ini mencakup pengadaan pasokan grosir, pembuatan iklan, analisis bisnis, dan pengaturan pembayaran tanpa uang tunai, dan akan segera mencakup akses ke layanan keuangan. Ia mengklaim telah memasukkan 78.000 pedagang ke platformnya antara Maret dan April tahun ini.

Keunggulan AirAsia.com

Sementara Teleport terbukti sebagai penghasil uang di antara bisnis non-maskapai AirAsia, AirAsia.com adalah penangkal petir. Seseorang yang telah berbelanja di Ourshop atau telah mendapatkan makanan yang diantarkan melalui Ourfood mungkin pernah menerbangkan AirAsia sebelumnya, dan AirAsia.com kemungkinan merupakan satu-satunya penggerak lalu lintas terpenting perusahaan; menurut Chan, 80% lalu lintas di situs itu organik.

“Anda tidak akan memiliki orang yang belum pernah terbang dengan AirAsia, tidak pernah mendengarnya, dan [belum] memutuskan untuk menggunakan salah satu layanan yang ada,” kata Mohshin Aziz, seorang konsultan penerbangan.

AirAsia.com sekarang lebih condong ke perannya dalam menghasilkan lalu lintas. Tahun lalu, ia mulai menawarkan penerbangan oleh maskapai eksternal melalui kemitraan label putih dengan platform perjalanan online Kiwi.com. Ini membuka pemesanan ke tujuan yang tidak dilayani oleh AirAsia, seperti London, Dubai, Abu Dhabi, dan Auckland.

Kredit foto: 123rf

Ini juga ditingkatkan untuk menawarkan paket dan penawaran hotel dan liburan , menempatkannya dalam persaingan langsung dengan situs pemesanan aktivitas Klook, serta Airbnb dan OTA Traveloka regional, yang keduanya telah meluncurkan pemesanan pengalaman perjalanan.

Namun tidak seperti pesaingnya, AirAsia secara bersamaan mengoperasikan sebuah maskapai penerbangan, memberikan visibilitas atas data di berbagai penerbangan dan rute, catat Chan. Hal ini memungkinkan maskapai untuk menggabungkan kursi yang tidak terjual bersama dengan paket hotel dengan harga diskon tinggi di pasar, sehingga memaksimalkan pendapatan pada setiap penerbangan.

“Bahkan ketika kami menjual beberapa kursi kami dengan kerugian, kami dapat menebusnya dengan total nilai keranjang rata-rata [yang diharapkan selama masa pakai pelanggan],” jelasnya, memberikan kelonggaran ekstra bagi AirAsia dalam mengurangi pesaingnya melalui penurunan harga tiket.

Meski belum menguntungkan, AirAsia.com terus berkembang. Pendapatan tumbuh lebih dari tiga kali lipat menjadi 11,1 juta ringgit (US$2,6 juta) pada kuartal keempat tahun lalu, sementara nilai pemesanan kotor mencapai 5,5 miliar ringgit (US$1,3 miliar) pada periode yang sama, naik 15% YoY.

Sementara perjalanan udara dilanda pandemi, AirAsia mengharapkan pemulihan dalam penjualan tiket pesawat karena pembatasan pergerakan berkurang. Didorong oleh demam perjalanan yang terpendam, konsumen dari Malaysia dan Thailand telah membeli lebih dari 200.000 tiket perjalanan tak terbatas AirAsia , produk baru yang diluncurkan pada bulan Februari.

Layanan baru situs web ini akan memanfaatkan bisnis penerbangan dan logistik perusahaan. Pada akhir Agustus, AirAsia.com akan meluncurkan platform wisata medis online end-to-end yang dapat menangani semuanya mulai dari pemesanan penerbangan dan hotel dan logistik di darat hingga pemesanan rumah sakit dan perawatan medis – termasuk perawatan pasca-medis dan pemulihan – untuk calon pasien dan keluarganya.

Usaha baru lainnya yang sedang dalam proses adalah Ikhlas, portal perjalanan dan gaya hidup Muslim yang akan menampilkan pilihan perjalanan haji dan produk konsumen bersertifikat Halal di pasar e-niaga.

Menjaga pengiriman makanan tetap ramping

Pengiriman makanan adalah area lain yang dimainkan AirAsia.

Perlu dicatat bahwa dua model pengiriman makanan berperan di sini. Yang pertama adalah Santan, model yang mirip dengan cloud kitchen milik Grain dan Dahmakan . Santan juga mengoperasikan dua restoran fisik di Kuala Lumpur dan Selangor. Sementara pemenuhan pesanan sebagian ditangani oleh Teleport, Santan juga menggandeng GrabFood dan platform pengiriman hari yang sama MrSpeedy sebagai mitra pengiriman.

Pengemudi GrabFood dengan sepeda / Kredit foto: Grab

Dapur awan adalah jenis bisnis restoran yang dioptimalkan untuk pengiriman alih-alih makan di tempat. Karena dapur awan tidak perlu berada di sekitar dengan lalu lintas pejalan kaki yang tinggi, biaya sewanya berkurang secara signifikan dan margin kotor lebih tinggi. Di Singapura, itu dapat menghemat bisnis di mana saja antara “6x hingga 15x dalam hal sewa,” salah satu pendiri Grain Yi Sung Yong mengatakan kepada bisnis.undercover.co.id pada bulan Mei.

Selain itu, Santan memiliki beberapa keunggulan tambahan. Pertama – dan ini tidak selalu terlihat – adalah bahwa maskapai penerbangan juga merupakan bisnis F&B, karena mereka menyajikan makanan dalam penerbangan.

AirAsia menjalankan dapurnya sendiri, dan skala ekonomi serta keahlian ini dapat membantunya mengembangkan bisnis restorannya; perusahaan telah menghasilkan pendapatan sekitar US$20 juta dari penjualan makanan dan minuman dalam penerbangan pada tahun 2017.

Sekarang, jika AirAsia dapat berhasil membuat pengunjung yang sama ini membeli makanannya dari kenyamanan rumah mereka, perkiraan sederhana oleh bisnis.undercover.co.id menunjukkan bahwa ini dapat menciptakan pendapatan yang berarti yang mendekati angka Teleport.

Keuntungan lain untuk Santan adalah bahwa Santan memiliki platform pertanian B2B Ourfarm sebagai sumber utama produk segar, yang selanjutnya menurunkan biaya pengadaan – salah satu overhead terbesar dari setiap pendirian F&B. Sepertinya AirAsia menggunakan kekuatan tawar-menawarnya yang besar untuk mendapatkan harga grosir yang menguntungkan yang dapat meningkatkan margin di setiap pesanan.

Selain bisnis cloud kitchen, AirAsia juga menjalankan Ourfood, agregator restoran atau marketplace serupa Foodpanda, GrabFood, dan Deliveroo. Pada Juni, platform ini memiliki 36 pedagang F&B .

Secara keseluruhan, model AirAsia menghindari jebakan bisnis pengiriman makanan, usaha dengan margin tipis di mana keuntungan bergantung pada banyak faktor seperti kepadatan kota, biaya tenaga kerja, dan efisiensi armada pengemudi. Meskipun sudah bertahun-tahun menjalankan bisnis ini, Uber dan GrubHub belum juga menghasilkan keuntungan, begitu juga dengan Grab di Thailand .

Sebagai perbandingan, Santan condong ke bisnis full-stack yang dapat memiliki setiap aspek operasinya, kecuali untuk pertanian tempat bahan-bahannya berasal.

Model hibrida Santan dapat memiliki margin yang lebih baik / Tabel: bisnis.undercover.co.id

Tentu saja, makanan maskapai memiliki reputasi sebagai makanan yang tidak menggugah selera, yang berarti mungkin sulit untuk meyakinkan konsumen untuk mencoba Santan.

Yang mengatakan, mengingat pergolakan yang dibawa Covid-19 ke industri restoran, itu mungkin hanya menemukan celah.

“Apa yang akan kita lihat adalah banyak merek F&B perlahan-lahan berpikir untuk berinovasi, beralih dari ritel tradisional untuk lebih fokus pada pengiriman, baik dengan menawarkan pengiriman melalui ruang ritel mereka atau pindah ke dapur cloud di mana overhead jauh lebih sedikit. Mereka bisa sedikit lebih eksperimental,” kata Jessica Li, chief operating officer di Dahmakan.

Bertaruh besar di BigPay

Tidak ada aplikasi super yang lengkap tanpa e-walletnya sendiri – atau setidaknya, itulah kebijaksanaan yang berlaku. BigPay AirAsia, yang mencapai lebih dari satu juta unduhan pada Q4 2019, masih harus bersaing dengan Alibaba dan e-wallet Touch ‘n Go , Boost milik raksasa telekomunikasi Axiata , dan GrabPay.

Pada Januari tahun ini, hanya 5% dari total pembayaran harian di Malaysia yang non tunai, menurut Menteri Keuangan Malaysia Lim Guan Eng, dengan transaksi tunai masih menjadi mode pilihan untuk membayar bahan makanan, parkir, dan surat kabar.

Terhadap penolakan tersebut, pemain fintech membutuhkan semua bantuan yang bisa mereka dapatkan. Desember lalu, Kementerian Keuangan Malaysia mendistribusikan 30 ringgit (US$7) kepada warga Malaysia yang berusia minimal 18 tahun dan berpenghasilan kurang dari 100.000 ringgit (US$23.400) per tahun sebagai bagian dari inisiatif e-Tunai Rakyat , yang bertujuan untuk meningkatkan digital adopsi di negara tersebut.

Kredit foto: Grab

Tiga e-wallet dipilih sebagai bagian dari skema: Touch ‘n Go, Boost dan GrabPay; BigPay ditutup.

“Melalui inisiatif ini, kami melihat lebih dari 70% penggugat membelanjakan ekosistem layanan kami, dan lebih dari 50% pengguna [tetap] aktif di GrabPay bahkan setelah perintah kontrol pergerakan [dilonggarkan],” kata Huey Tyng Ooi, direktur pelaksana dari GrabPay.

Boost, Touch ‘n Go, dan GrabPay diharapkan mendapat manfaat dari dukungan pemerintah yang berkelanjutan melalui skema seperti rencana pemulihan ekonomi jangka pendek (PENJAYA) , di mana ketiganya merupakan merchant yang berpartisipasi. Program yang didanai bersama pemerintah memungkinkan pemain digital untuk menawarkan diskon yang menarik pelanggan untuk berbelanja melalui sarana digital. Grab, misalnya, menawarkan diskon 50% untuk pesanan di GrabMart dan GrabFood melalui kampanye “Belanja Malaysia Online”, dan 2.000 ringgit (US$470) kepada pedagang fisik yang mendaftar di platform tersebut.

Adapun BigPay, itu harus terus mendanai subsidi besar – baik dalam bentuk diskon atau cashback – di luar kantong agar tetap kompetitif. Diperkirakan akan “terus mengeluarkan biaya ekspansi karena memperoleh pangsa pasar,” menurut panduan perusahaan per Desember .

Memang, meskipun mengklaim sebagai penerbit uang elektronik terbesar di Malaysia dalam hal volume transaksi, BigPay adalah bisnis yang merugi tahun lalu, mencatat EBITDA negatif sebesar 78,8 juta ringgit (US$18,5 juta). Volume transaksi di BigPay tidak tersedia untuk bisnis.undercover.co.id .

Menurut perkiraan industri pihak ketiga, BigPay memiliki kurang dari seperempat jumlah pengguna aktif bulanan Boost, dan kurang dari seperdelapan Touch ‘n Go.

Perlu dicatat bahwa meskipun e-wallet Touch ‘n Go, perusahaan patungan antara TNG Digital dan Ant Financial, memiliki basis pengguna aktif terbesar, sebagian besar transaksinya adalah pembayaran yang dilakukan di jalan tol dan jalan raya daripada untuk pembelian gaya hidup. Namun, baru-baru ini melakukan diversifikasi ke tempat parkir, taman hiburan, dan gerai ritel tertentu, dan juga merupakan salah satu opsi pembayaran yang diterima di Lazada.

Tetapi “kualitas” basis pengguna e-wallet mungkin juga lebih penting dari sekadar ukurannya. Basis pengguna BigPay, yang terdiri dari pelancong, bisa dibilang lebih makmur daripada pesaingnya, karena mereka bersedia menghabiskan tiket pesawat. Dibandingkan dengan “[pemain] mobilitas lain,” ukuran transaksi keranjang rata-rata pelanggan AirAsia adalah “lima hingga delapan kali lebih tinggi,” klaim Chan.

Tetapi total nilai seumur hidup pelanggan adalah fungsi dari nilai transaksi rata-rata dan frekuensi. “Aplikasi chatting dapat digunakan 40 kali sehari, aplikasi taksi dan makanan empat kali sehari, aplikasi perjalanan satu kali per kuartal – tetapi nilai rata-rata transaksi akan berbeda di semua aplikasi tersebut,” kata Varun Mittal, pasar berkembang pemimpin fintech di konsultan Ernst & Young.

Pada kenyataannya, pembelian dengan biaya lebih tinggi, seperti yang dihabiskan untuk tiket penerbangan, lebih jarang terjadi daripada naik taksi. Oleh karena itu, tugas AirAsia adalah membuat pelanggannya lebih sering menggunakan BigPay.

BigPay telah menetapkan pandangannya lebih dari sekadar pembayaran digital dan lokal. Ini sudah menawarkan layanan pengiriman uang, memungkinkan pengguna untuk mengirim uang dari akun BigPay mereka ke rekening bank di negara-negara seperti Singapura, Thailand, Filipina, dan Indonesia, dengan nilai tukar riil.

Sebuah BigPay Mastercard yang menyertai pada dasarnya memungkinkan pelanggan untuk berbelanja di lebih dari 40.000 pedagang yang menerima Mastercard di seluruh dunia, sedangkan layanan Boost dan Touch ‘n Go terbatas di Malaysia.

Dan mirip dengan perusahaan fintech yang berbasis di Inggris, Revolut, BigPay juga menawarkan visibilitas kepada pengguna tentang pola pengeluaran mereka.

Inti dari menjalankan e-wallet tidak harus menghasilkan keuntungan. Melainkan, mengumpulkan data transaksional yang menawarkan wawasan kepada konsumen, yang kemudian dapat dimasukkan ke dalam algoritme periklanan atau digunakan sebagai penilaian kredit untuk pinjaman. Faktanya, “peluncuran besar berikutnya” BigPay akan menjadi fasilitas kredit dan pinjamannya , CEO BigPay Chris Davison mengungkapkan pada bulan Januari, meskipun tanggalnya belum ditentukan.

Anda mengalami kesulitan ini: Apakah Anda maskapai penerbangan atau perusahaan teknologi?

AirAsia dilaporkan sedang dalam proses untuk mendapatkan lisensi perbankan digital di Malaysia, meskipun perusahaan belum mengkonfirmasi hal ini. Lima lisensi perbankan digital diharapkan akan diberikan oleh Bank Negara, yang diharapkan untuk menyelesaikan pedoman akhir tahun ini .

“Mereka memasuki hal-hal di mana masih ada pertumbuhan yang cepat dan tidak ada keuntungan, sayangnya, dan semua orang berebut untuk menjadi nomor satu. Ini adalah periode yang sulit dan menantang untuk melakukannya, dan ketika Anda ingin masuk selama tahap ini, Anda akan mengalami banyak kerugian startup, ”kata Aziz, analis penerbangan.

baca juga

Bisakah ini semua bekerja?

Pasar ASEAN yang terfragmentasi, yang “tidak memiliki pemain dominan yang menjangkau berbagai vertikal”, menawarkan peluang bagi AirAsia, kata Chan. “Kami sudah memiliki platform terpadu; solusi pembayaran dan poin loyalitas sudah tersedia. Apa yang kemudian kita butuhkan untuk membangun dan menskalakan dengan cepat adalah orientasi para pedagang.”

Sementara banyak inisiatif digital AirAsia memiliki proposisi nilai yang valid, peluncuran layanan baru berturut-turut dan web aplikasi dan sub-produknya yang luas telah mebisnis.undercover.co.idngungkan beberapa konsumen dan analis. “Anda mengalami kesulitan ini: Apakah Anda maskapai penerbangan atau perusahaan teknologi?” tanya Azis. Ourfarm, misalnya, adalah “contoh bagus lain dari usaha digital yang akan mebisnis.undercover.co.idngungkan komunitas analis.”

Tapi mungkin pertanyaan lain untuk ditanyakan adalah, bisakah keduanya?

Sebelum menemukan jawaban atas pertanyaan itu, AirAsia harus berurusan dengan besarnya kerugian startup awal terlebih dahulu, karena tidak seperti startup yang didukung ventura, dada perang AirAsia bergantung pada kesehatan bisnis penerbangan utamanya. Grab memiliki cadangan lebih dari US$3 miliar , kata seorang sumber kepada Reuters . Sebagai perbandingan, kerugian keseluruhan AirAsia (sebelum pajak) dari gabungan bisnis maskapai dan non-maskapai pada 2019 adalah 549,8 juta ringgit (US$128,9 juta).

Pendiri dan CEO AirAsia Tony Fernandes berbicara di World Travel & Tourism Council (WTTC) World Summit 2017 / Kredit foto: WTTC

Untuk mengatasi sendiri melalui periode permintaan perjalanan yang tenang, perusahaan telah mengajukan pinjaman bank dan telah mempertimbangkan secara berkelanjutan untuk usaha patungan dan kolaborasi yang mungkin menghasilkan investasi pihak ketiga tambahan di segmen tertentu dari bisnis grup, CEO Grup Tony Fernandes telah dikatakan.

Sudah, perusahaan telah dipaksa untuk melakukan pemotongan staf dan pengurangan gaji, dan kemungkinan keluar dari usaha patungan di India ada di kartu.

Ada juga pertanyaan apakah pengiriman makanan dan penawaran e-niaga barunya akan dapat mempertahankan pengguna di platform, tanpa adanya perjalanan udara internasional. Perjalanan domestik, khususnya, meningkat, dengan semua rute domestik diperkirakan akan dimulai kembali mulai Juli .

Terlepas dari upayanya untuk melakukan diversifikasi dari sekadar menjadi “maskapai penerbangan”, kesuksesan AirAsia pada akhirnya akan bergantung pada kesehatan bisnis utamanya. “Tanpa bisnis utama berjalan dengan baik, dan jika orang tidak terbang, [AirAsia] tidak akan mendapatkan semua sublayanan tambahan ini,” kata Aziz.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

twelve − four =